Strategi Pecah Merek Ponsel China Potensi Makan Pasar Sendiri

CNN Indonesia | Jumat, 01/02/2019 13:15 WIB
Strategi Pecah Merek Ponsel China Potensi Makan Pasar Sendiri Ilustrasi (Dok. Xiaomi)
Jakarta, CNN Indonesia -- IDC Indonesia mengatakan strategi produsen ponsel China memecah merek (submerek) mereka berpotensi mengakibatkan saling makan pangsa pasar merek mereka sendiri.

Associate Market Analyst Client Devices, IDC Indonesia Rizky Febrian mengatakan potensi saling tikam ini mengacu pada realita di pasar. Hal ini terjadi dalam kasus sub merek Oppo, yaitu Realme.

"Contohnya Realme dan Oppo. Ada produk Realme yang sedikit midrange seperti Realmi 2 Pro. Itu pada akhirnya memakan pasar produk Oppo sendiri, kata Rizky saat ditemui usai konferernsi pers di Hotel Shangri-La, Jakarta Selatan, Kamis (31/1).


Sebagai informasi harga Realme 2 Pro varian termurah dibanderol dengan harga Rp3,3 juta. Padahal Rizky mengatakan Realmi 2 Pro hadir di Indonesia untuk mengincar pasar low-end dengan harga di sekitar US$100 (sekitar Rp1,4 juta).

Rizky lebih lanjut mengatakan Realmi diciptakan Oppo agar bisa menyasar pasar low-end tanpa harus melekatkan ponsel murah dengan merek Oppo.

Strstegi serupa dilakukan oleh Xiaomi dengan melahirkan submerek Pocophone dan Redmi. Perbedaannya adalah jika Oppo melahirkan Realme untuk menyasar pasar low-end, maka kelahiran Pocophone untuk menyasar pasar mid-end.

"Mereka ingin coba masuk ke pasar low-end, tapi kalau mereka bawa Oppo nanti timbul kesan bahwa Oppo ini smartphone murah. Maka mereka tidak ingin image seperti itu ada pada brand Oppo. Jadi mereka menciptakan brand baru," tutur Rizky.

Kehadiran submerek diprediksi Rizky akan mengancam eksistensi vendor lokal seperti, HTC, Evercross, Advance dan Mito. Kendati demikian Rizky optimis vendor lokal masih bisa bertahan meskipun jumlahnya menurun.

"Vendor lokal memang masih terus mencari strategi yang paling pas untuk menghadapi persaingan yang makin ketat. Contohnya Evercross saja ada subbrand baru hasil kerja sama dengan XL," kata Rizky. (jnp/eks)