Rupiah Dibuka Melemah Jadi Rp14.078 per Dolar AS

CNN Indonesia | Jumat, 22/02/2019 08:58 WIB
Rupiah Dibuka Melemah Jadi Rp14.078 per Dolar AS Ilustrasi. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono).
Jakarta, CNN Indonesia -- Nilai tukar rupiah tercatat pada posisi Rp14.078 per dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan pasar spot Jumat (22/2) pagi. Angka itu melemah tipis 0,05 persen dibandingkan penutupan pada Kamis (21/2) yakni Rp14.072 per dolar AS.

Pagi hari ini, sebagian besar mata uang utama Asia tercatat melemah terhadap dolar AS. Yen Jepang melemah 0,03 persen sementara dolar Singapura dan ringgit Malaysia loyo 0,03 persen dan 0,05 persen. Terakhir, peso Filipina merosot 0,07 persen.

Meski demikian, ada juga beberapa mata uang Asia yang menguat, seperti won Korea Selatan dan baht Thailand yang masing-masing menguat 0,04 persen.


Sementara itu, mata uang negara-negara maju menguat terhadap dolar AS, seperti Euro dan dolar Australia yang menguat masing-masing 0,05 persen dan 0,22 persen. Di sisi lain, poundsterling Inggris tidak menunjukkan pergerakan sama sekali terhadap dolar AS.


Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra mengatakan rupiah hari ini masih terpengaruh oleh risalah tim Federal Open Market Commitee (FOMC) pada Rabu (21/2) malam. Di dalam pertemuan itu, petinggi bank sentral AS Federal Reserve masih menakar perlu tidaknya kenaikan suku bunga acuan Fed Rate di tahun ini.

Padahal sebelumnya, Gubernur The Fed Jerome Powell menyebut The Fed akan lebih sabar dalam melakukan kebijakan moneter tahun ini. Pada akhirnya, ini kembali membuka potensi kenaikan Fed Rate minimal satu kali pada tahun ini yang kemungkinan terjadi akhir tahun.

Selain itu, pelaku pasar juga mulai khawatir dengan perkembangan global setelah beberapa riset menunjukkan potensi hal tersebut. Dengan demikian, masih ada potensi rupiah kembali melemah hari ini.

"Semuanya terpaku pada pelemahan pertumbuhan ekonomi global, jadi mungkin rupiah hari ini akan konsolidasi seperti kemarin, yakni di kisaran Rp14.030 hingga Rp14.100 per dolar AS," tutur Ariston kepada CNNIndonesia.com, Jumat (22/2).

[Gambas:Video CNN] (glh/lav)